Talk show di radio D FM (103.4)

dilwmBedah buku Dilema: Kisah 2 dunia di Kapal pesiar di radio D FM (103.4).

Acara seru, dipandu oleh Bung Vicky.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Memungut Hikmah dari Kapal Pesiar

foto1Judul : Dilema (Kisah 2 Dunia dari Kapal Pesiar)
Penulis: Hartono Rakiman
Kontributor: Haris Juhaeri, Haning pamungkas, Widyowati, Iis Nurhayati, Prihandika Jodi
Editor: Harun Mahbub
Lukisan: Khadir Supartini
Penerbit: Rumah Baca
Tahun: cet 1, september 2012

“Allah menganugerahkan hikmah kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang dianugerahi hikmah, ia benar-benar telah dianugerahi karunia yang banyak. Dan hanya orang-orang yang berakallah yang dapat mengambil pelajaran.”

~QS Al Baqarah (Sapi Betina) 2: 269~

Dilema (Kisah 2 Dunia dari Kapal Pesiar) Berisi endapan renungan dari pengalaman penulis selama bertahun-tahun bekerja di tengah samudera. Catatan lepas mengenai pertentangan batin seorang Muslim yang bekerja di kapal pesiar. Catatan kegelisahan orang-orang yang ditinggal di rumah. Dan paparan budaya dua dunia yang sarat akan pelajaran dan hikmah. Hikmah, ya, setelah membaca buku ini, yang terlintas di kepala saya adalah ayat Al Quran di atas itu. Bahwa hanya orang berakallah yang bisa menarik hikmah dan terlebih lagi jika hikmah tersebut diikat dalam tulisan, maka Hartono Rakiman-lah orangnya. Semoga Mashar (saya sering memanggilnya demikian) diberi kesehatan agar bisa selalu membagi-bagikan hikmah kepada orang-orang sekitarnya dan juga pembaca bukunya seperti saya.

Hujan turun saat saya membaca buku ini sampai selesai. Sangat menentramkan. Juga di saat saya menulis review untuk buku istimewa ini, gerimis sedang berguguran di atas atap kamar. Saya pecinta hujan, saya ingin bertanya pada Mashar, apakah dia pernah berlayar saat hujan lebat? Pernahkah kapal pesiar tempat dia bekerja diterjang badai? Atau pernahkah dia begitu sendu menatap hujan melewati jendala kapal pesiarnya? Aku ingin mas, duduk di pinggir kapal saat mendung meniupkan angin dingin, merenung dan bersedih sepuasnya! Melepas kesedihan pada hujan dan samudra lepas, pada air.

Kembali ke buku, saya setuju sekali dengan pendapat seorang Conductor paduan suara “The Indonesia Choir”, Jay Wijayanto, mengatakan bahwa “maraknya TKI dan TKW adalah salah satu bukti kegagalan pemerintah menyediakan lapangan pekerjaan yang bermartabat bagi warganya. Maka pekerja Indonesia sering harus melakukan pekerjaan yang dikategorikan dengan 3D: dificulty, dirty and dangerous. Namun kalau pekerjaan semacam ini lebih menjanjikan mimpi akan perubahan ekonomi pasti akan dilakukan juga.” (halaman pengantar xi)

Saya setuju sekali atas pernyataan Pak Jay Wijayanto tersebut. Andai saja pemerintah dapat menyediakan pekerjaan yang bermartabat dan berpenghasilan pas, tentu banyak penduduk Indonesia yang tak perlu repot-repot bekerja ke luar negeri, bukankah bekerja di rumah sendiri adalah yang paling nikmat? Tapi, ah.. sudahlah percuma juga protes tidak jelas. Mari kita telusuri isi buku ini, kita congkel permata-permata yang menempel pada buku ini.

Pada kaver buku, terdapat foto putri pertama Mashar, Imastari Wulansuci yang dipotret adiknya sendiri, Imantopo Dipo Suksma. Pertama, saya tidak bisa melihat di mana foto putri mashar itu, tapi ketika dilihat dengan seksama, maka akan terlihat siluet punggung seorang gadis dengan rambut ikal tergerai. Jika anda belum bisa menemukan foto itu, coba lihat kembali kaver buku ini sekali lagi lamat-lamat, coba lihat gambar di belakang nama “Hartono Rakiman dkk” pada kaver, maka anda akan melihat foto lengan mbak Imastari Wulansuci.

Ada tiga bagian utama buku ini:

Bagian 1, Dilema Pekerja Muslim di Kapal Pesiar.

Dalam Buku ini dijelaskan, bahwa hampir separuh pekerja di kapal pesiar adalah orang Indonesia. Dan lebih dari separuh para pekerja Indonesia ini beragama islam, di sinilah terjadi banyak pertentangan batin dalam diri mereka karena setiap saat harus bersinggungan dengan alkohol dan babi. Saya rasa bukan hanya para pekerja beragama islam saja yang akan merasa dilema, karena semua agama hampir juga melarang mengonsumsi alkohol, judi dan perzinahan. Jadi mungkin bagian satu ini juga bisa diberi judul “Dilema Pekerja Agamis di Kapal Pesiar” haha gak cocok ya?

Mashar meminta saya sebagai Mahasiswa Perguruan Tinggi Islam untuk menanggapi dilema yang tertulis dengan perspektif islam. Sejujurnya Mashar, saya tidak berani, saya kurang pantas untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan dilematis dalam buku anda ini. Jadi saya tanyakan ke dosen saya,

“Bagaimana hukumnya seorang Muslim yang bekerja di kapal pesiar yang sangat dekat dengan alkohol dan babi?”

kata dosen saya kurang lebih seperti ini, “Boleh-boleh saja. Ketika seseorang ridho melakukan maksiat, dia harus menerima konsekuensinya yakni berdosa.”

Saya protes, “Tapi mereka kan bekerja? Bukan maksiat?”

“Sama saja mereka mendukung kemaksiatan yang ada. Muslim harus mencari pekerjaan yang lebih baik dan lebih halal. Muslim harus yakin bahwa rezeki dari Allah itu luas. Dia harus kreatif menjemput rezeki yang baik, halal dan banyak.” Jawaban Dosen saya membungkam mulut saya, saya pergi setelah berterimakasih padanya.

Dalam hati saya berkata Allah pasti Maha Tau isi hati mereka yang sangat gundah di kapal pesiar. Semoga orang-orang yang gelisah ini diberi ampunan dan diganti rezeki yang dengan jalan yang lain, yang lebih baik. Dan semoga bagi mereka hikmah yang banyak saat berada di kapal pesiar bisa mereka teguk. Hikmah-hikmah lain yang sangat indah dituliskan oleh Haris Juhaeri dalam buku ini. Bagaimana batinnya tersiksa saat kakeknya menyuruh membuang televisi pemberiannya dikarenakan televisi itu menurut kakeknya dibeli dengan uang haram. Lalu Mas Haris juga mengisahkan bagaimana saat mereka berpuasa di iklim yang ekstrim, “Apabila bulan puasa itu jatuh di msim dingin, maka waktu puasa menjadi lebih pendek. Waktu subuhnya mulai 6 pagi, dan waktu maghrib kadang sebelum jam 5 sore..” (hlm 32) tapi jangan dikira waktu pendek itu aman, karena hawa dingin membuat cepat lapar. Sedangkan bila bulan puasa jatuh ketika musim panas, amboi panjangnya! Subuh jam 3 pagi dan maghrib pukul 11 malam.. T-T mati deh! Belum lagi godaan bisa tiba-tiba berlipat ganda jika kapal pesiar dipesan oleh kaum nudis yang melakukan segala aktivitas di kapal dengan telanjang bulat.. Aduuuh bisa mimisan kalau saya yang ada di sana!

Pada Bagian 2: Dilema Mereka yang Ditinggalkan Di Rumah

Berisi empat kisah yang sangat menyentuh dari empat kontributor (“Cobaan Itu Datang Ketika Suamiku Sedang Berlayar” oleh Haning Pamungkas, “Haruskah Aku Kehilangan Untuk Kedua Kalinya” oleh Iis Nurhayati, “Cintaku Kandas Di Dasar Samudra” oleh Widyowati, dan “Aku Hampir Menyebut Oom Pada Bapakku Sendiri” oleh Prihandika Jodi)

Pada Bagian 3 Dilema Dua Budaya

Inilah yang sangat saya sukai. Mashar dengan jeli menuliskan silang budaya yang kebanyakan menyindir orang-orang kita. Namun bab ini sama sekali bukan untuk mengunggulkan bangsa barat dan sebaliknya, namun agar kita berbenah diri lebih baik, toh banyak nilai dan pelajaran yang “Barat” ambil dari kebudayaan islam? Kata Goenawan Mohamad yang di kutip Mashar pada bab ini. Sekali lagi, barang siapa yang bisa mengambil hikmah maka dia sangat beruntung. Barat pun berhasil karena mampu mengambil hikmah. Sekarang, coba gali hikmah di bab tiga! Sungguh luar biasa! Jadi saya tidak mau menceritakannya di review ini, silahkan baca sendiri. Hehe.

pic2Selain berisikan memoar sepenggal kehidupan para pelaut, buku ini juga berisikan 9 lukisan dan 1 kaver karya pelukis Khadir supartini. Jadi selain memanjakan pikiran dan hati, buku ini juga memanjakan mata terutama bagi pecinta lukisan. Dan ada satu lagi yang istimewa pada buku ini, anda ingin tau? Haha tapi saya malu mengatakannya. Tapi baiklah saya katakan keistimewaan itu. Di buku ini, ada nama endorsement yang saya tulis dan dicantumkan di buku ini, terimakasih Mashar.

“Kita tak mungkin belajar dan menjadi lebih dewasa tanpa sebuah masalah, sebuah ketakutan, atau sebuah dilema. Membaca buku ini, kita tak perlu mengalami sendiri kegelisahan mereka yang terapung di tengah lautan. Kita cukup mendengarkan mereka, membuka ruang pendapat dan berterimakasih pada mereka yang sangat sudah menuliskan isi hati mereka yang sangat berharga di buku ini!”

NB:

~Dilema adalah buku ketiga Hartono Rakiman yang bertema tentang seluk beluk pengalaman kehidupan di kapal pesiar.

~Ada kekurangan sedikit yakni beberapa salah ketik tapi tidak begitu penting.

~Rumah Baca bisa dikunjungi secara online di http://www.rumahbaca.wordpress.com salah satu blog buku tertua di Indonesia.

~Rumah Baca-lah yang pertama kali membuat saya menulis resensi. Setiap resensi, saya selalu diberi hadia buku indah. Terimakasih Rumah Baca. Semoga semakin sukses ke depan.

pic3

Buku-buku hadiah dari Rumah Baca. Tiga buku sebelah kanan adalah karya Hartono Rakiman

pic4Buku Dilema di meja “buku baru” di Toga Mas Margorejo – Surabaya

Buku Dilema di meja “buku baru” di Toga Mas Diponegoro – Surabaya

pic6Buku Dilema di Gramedia Expo – Surabaya

Buku Dilema di Rumah Buku Ngagel – Surabaya

pic7

 

 

Oleh Jamal Kutubi

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Dilema kata dan warna


Jakarta (28/10/2012) – Antara tulisan dan lukisan memiliki posisi yang setara, tak ada yang lebih tinggi atau lebih rendah. Bahkan ketika keduanya melebur dalam sebuah buku, atau tampil dalam sebuah pameran lukisan. Keduanya dipertemukan oleh situasi gelisah yang sama: sebuah dilema.

Hartono Rakiman, penulis buku ”Dilema: Kisah 2 Dunia dari Kapal Pesiar” pernah mengalami situasi dilematis sebagai TKI. Lebih-lebih lagi sebagai TKI muslim di kapal pesiar yang sarat dengan godaan duniawi. Dilema antara yang halal dan yang haram, dilema bagi keluarga yang ditinggalkan di rumah, serta menghadapi dilema benturan budaya barat dan timur.

Khadir Supartini, mengalami kegelisahan yang sama, berupa pencarian jati diri dari lorong-lorong masa lalu yang penuh misteri. Sang ibu yang TKW di Timur Tengah telah menjadi penanda sebuah takdir yang mengguratkan kehadiran sosok anak laki-laki yang tak pernah selesai dalam mencari sosok sang ayah. Situasi dilematis, antara kejujuran untuk menerima takdir hidup apa adanya, dengan memendam dalam-dalam sebuah ”aib” terus menghantui sang pelukis. Segala gelisah, resah, amarah, dendam, sekaligus cinta yang membara tertumpah ruah dalam karya lukis dan seni instalasi.

Menurut Dr. Melani Setiawan, yang bertindak sebagai tuan rumah untuk acara ini menyatakan, ”Suatu persembahan lukisan karya Khadir Supartini yang dianggap memiliki nilai estetika yang mampu mengisi ruang keseharian. Suatu sajian unik dari apresiasi seni yang sengaja ditampilkan dalam acara peluncuran buku ”Dilema: Kisah 2 Dunia dari Kapal Pesiar,” karya Hartono Rakiman. Suatu kisah dilema dan romantisme para pelayar yang mencoba berikhtiar menjaga sikap mental, budaya dan religiusitasnya.”

Acara launching buku dibuka oleh penggiat seni budaya, Jay Wijayanto, dan pameran lukisan dibuka oleh pemerhati seni, Syakieb A Sungkar. Acara berlangsung di sebuah rumah seni pribadi milik Dr. Melani Setiawan, Jl. Arjuna Utara 36, Tanjung Duren Selatan, Jakarta.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Undangan launching buku

Mengundang bapak dan ibu sekalian, dalam acara

LAUNCHING BUKU
”DILEMA: KISAH 2 DUNIA DARI KAPAL PESIAR”
Karya HARTONO RAKIMAN dkk
&
”PAMERAN LUKISAN DILEMA”
Karya KHADIR SUPARTINI

Dibuka oleh Bp. Syakieb A. Sungkar

Hari & tanggal : Minggu, 28 Oktober 2012
Waktu : 17.00 – 20.00 WIB
Tempat : Jl Arjuna Utara 38, Tanjung Duren, Jakarta.
(belakang Mal Taman Anggrek)

Posted in Uncategorized | Leave a comment